Gambaran Kualitas Hidup Pasien Pasca Trauma Kepala Sedang dan Berat dengan Lesi Intrakranial Menggunakan Parameter EUROQOL Group EQ-5D-5L di Departemen Bedah Saraf Rumah Sakit Hasan Sadikin Bandung

Main Article Content

Eldy Muhammad Noor
M Zafrullah Arifin
Agung Budi Sutiyono

Abstract

Latar Belakang : Trauma kepala merupakan salah satu penyebab utama kematian pada pengguna kendaraan bermotor di negara berkembang. Angka kematian pasien pasca trauma kepala saat perawatan di rumah sakit cukup tinggi. Literatur tentang kualitas hidup pasien pasca trauma kepala atau pasien neurologis di negara berkembang sangat terbatas.


Tujuan: Menilai kualitas hidup pasien trauma kepala sedang dan berat dengan lesi intrakranial di bagian Bedah Saraf RS. Hasan Sadikin Bandung menggunakan kuisioner EQ-5D-5L.


Metode : Penelitian ini menggunakan desain penelitian observasional deksriptif prospektif, dengan subjek penelitian pasien bedah saraf yang masuk ke ruang gawat darurat RS. Hasan Sadikin dan memenuhi kriteria inklusi. Dilakukan pemeriksaan awal oleh dokter bedah saraf dan dilakukan pemeriksaan CT-Scan, kemudian dilanjutkan dengan mengisi kuisioner F1, selama perawatan akan mengisi F2, dan sebelum pulang mengisi F3, selanjutnya follow-up selama bulan 1, 2, dan 3 akan mengisi format F4.1, F4.2 dan F4.3. Sampel diambil dengan cara Consecutive Sampling.


Hasil : Dari 721 pasien trauma kepala yang masuk ke Instalasi Gawat Darurat (IGD) bagian bedah saraf  Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS) selama periode 1 Agustus 2018 sampai dengan 31 Januari 2019, didapatkan 22 (3,05 %) orang meninggal di IGD, 23 orang (3,2 %) pulang paksa sebelum dilakukan interview, dan diperoleh 36 pasien (4,5 %) yang masuk kriteria inklusi dan ikut dalam penelitian ini.


Berdasarkan skala dimensi Euroqol EQ-5D mobilisasi saat pulang tidak ada masalah sebanyak 35%, sedikit masalah 62 %, dan masalah sedang 3 %. Skala perawatan diri didapatkan pasien yang saat pulang tidak ada masalah sebanyak 10%, sedikit masalah  87 %, dan masalah sedang 3 %. Skala aktifitas biasa didapatkan pada saat pulang tidak ada masalah sebanyak 3%, sedikit masalah  87 %, dan masalah sedang 10 %. Skala nyeri didapatkan pada saat pulang tidak ada masalah sebanyak 10%, masalah sedikit  83%, dan masalah sedang 7%.  Skala kecemasan / depresi  didapatkan pada saat pulang tidak ada masalah sebanyak 52%, sedikit masalah  45%, dan masalah sedang 3%. Skala intelektual didapatkan pada saat pulang tidak ada masalah sebanyak 74%, sedikit masalah  23%, dan masalah sedang 3%.


Kesimpulan : Kuesioner Euroqol EQ-5D merupakan instrumen yang mudah dimengerti, tidak membutuhkan biaya banyak serta dapat diterapkan di berbagai bidang ilmu. Terdapat perbaikan pada semua skala dimensi Euroqol EQ-5D pada akhir pemantauan.

Article Details

How to Cite
1.
Noor EM, Arifin MZ, Sutiyono AB. Gambaran Kualitas Hidup Pasien Pasca Trauma Kepala Sedang dan Berat dengan Lesi Intrakranial Menggunakan Parameter EUROQOL Group EQ-5D-5L di Departemen Bedah Saraf Rumah Sakit Hasan Sadikin Bandung. jibi-ikabi [Internet]. 2020 Dec. 31 [cited 2022 May 29];48(2):32-48. Available from: https://jibiikabi.org/index.php/Jibi-ikabi/article/view/63
Section
Articles